PEWRIRA TAK DI DENDANG

|0 comments
Salam kepada semua, agak lama aku tak mencoret kat blog aku ni, sibuk, sakit dan macam lagi permasalahan yang perlu aku fikirkan dengan lebih serius dan teliti kali ni. Ok... Pewira tak di dendang itulah tajuk kita kali ni. Mengenangkan kembali bulan kemerdekaan dan hari malaysia, aku terpanggil dan terkenang kembali rakan rakan seperjuangan ku dulu. Yang mana berjaya... Alhamdulillah dan mana dah pergi meninggalkan diriku Al Fatihah sebagai iringan.

Banyak pekara yang aku ingin kongsi dengan pembaca sekalian... tetapi aku hanya fokus pada kisah seorang yang bagi ku beliau adalah wira segala wira.... Beliau adalah ayah ku sendiri... Safeie bin Hashim.

Mungkin nama ni tidak segah nama pahlawan, ahli koperat atau pun ahli politik dalam tahan air kita ni. Tetapi beliau telah banyak menumpah jasa, masa dan keringat untuk agama, bangsa, negara dan keluarganya sendiri. Bagi permulaan tadi aku berkata beliau adalah wira yang tak didendang... sebab sepanjang hayat beliau dari berumur 15 tahun menjawat jawatan sebagai " store packer" dan besara wajib umur 56 tahun, di dalam Jabatan Ukur dan Pemetaan Malaysia "JUPEM". 41 tahun beliau menghambakan diri pada negara dan kalau di hitung beliau serta rakan rakan seperjuangan yang lain, rasanya banyak menghabiskan masa bertugas di hutan berbanding dengan keluarga di rumah.

Tapi apa yang aku ingin kongsi bersama adalah dalam usia beliau menghampiri 70an kekadang aku menitis air mata apabila beliau menceritakan nasib rakan rakan beliau yang gugur di perbatasan negara bersama sama dengan anggota tentera dan polis yang di tugaskan untuk mengiringi mereka. Tetapi pengorbanan mereka hanya habis di situ saja, tiada pihak yang tampil untuk memberikan penghargaan kepada mereka, bukan untuk ayah aku saja tetapi semua anggota pasukan ukur yang terlibat dalam usaha pengukuran semula sempadan Malaysia - Thailand.

Beliau dan rakan rakan apabila bertemu semula, mereka sering bercerita tentang pengalaman yang mereka tempuhi pada zaman kegemilangan meraka. Mereka begitu berbangga dengan hasil kerjasama dan tugas yang di berikan dan kalau di fikirkan semula terpaksa berpisah dengan keluarga dalam tempoh yang amat panjang. Tetapi apa kan daya  jasa mereka hanya menjadi titik nostalgia buat mereka saja.

Apa aku lihat di sini, telah berlaku satu ketidak seimbangan dalam masyarakat kita sekarang. Para penghibur, pelawak, penyanyi, ahli koprat dan sebagai begitu mudah mendapat gelaran, penghargaan dan pingat. Dan setakat itu saja malah begelar Dato', Tan Sri dan sebagainya, walahan anggota tentera, polis, bomba dan lain lain jabatan yang bergalang nyawa siang dan malam, hujan dan panas tambahan pula di maki di hamun dan di cerca tidak mendapat sebarang perhatian langsung. Yang terkinja kinja di atas pentas di sanjung bagai pewira, tetapi yang bermandi peluh dan darah di layan bagai hamba sehaya.

Aku bercakap berdasarkan pengalaman aku sendiri dan keluarga aku dan rakan rakan aku serta ayah aku. Kalau dalam perkhidmatan tentera dan polis adalah sikit pingat PPA dan PPS itu pun sikit nak mati untuk mendapatnya. Kalau di bandingkan dengan jabatan lain macam mana??? Kerja macam nak gila tapi sekelumit zarah penat lelah dan jasa mereka tidak ada siapa yang tahu.

Rakyat Malaysia kerap berulang alik dari Malaysia - Thailand, sedar atau tidak siapa yang bina jajaran tembok keselamatan dari Kuala Kedah sehinggalah ke Wang Kelian di Perlis. Seorang pun tak tau... abis kuat JKR kot..... itulah rakyat Malaysia tidak ada sifat ingin tahu dalam diri masing masing sebab apa, bukan kena mengena pun dengan diri meraka buat apa nak ambil tahu. Aku teringat dulu ada satu program di TV1, semasa wartawan menemubual seorang remaja lalu di utarakan satu soalan " Tahukah adik siapa dia Kanang anak Langakau". Lalu remaja tersebut dengan selambanya menjawap, " Penyanyi 70an rasanya". Rasa nak tergelak, malu dan nak penampar pun ada. Kalau anak aku mau lima jari melekat kat pipi, ni nasib baik anak orang lain.

Ini melanbangkan tahap pengetahuan kenegaraan dan kecintaan kepada negara di kalangan muda mudi sudah pudar. Hanya segelintir sahaja masih berpegang teguh pada perinsip Rukun Negara itu sendiri. Zaman kita dahulu Rukun Negara menjadi mainan di bibir aje, tetapi budak zaman sekarang sebut aja Justin Bibir punya lagu siap menari lagi. Bila di tanya niat hadas besar, melopong mulut macam ikan lampam jawa terdampar tepi sungai. Patut le minggu lepas aku sembang dengan satu ustaz dari jabatan agama mengatakan, 75% remaja meayu TIDAK TAHU MENGUCAP DUA KALIMAH SYAHADAH. Geleng kepala aku di buatnya..... apa sudah jadi ni... Kalau bab agama yang wajib kena tahu pun kantoi, ini kan pula bab negara.

Jadi berbalik kepada kisah ayah aku ni, aku rasa sudah sampai masanya aku mengetengahkan pekara ni kepada pihak yang berwajib, sebab apa aku mahu beliau dan rakan rakan seperjuangannya merasa bangga dan gembira apabila jasa dan bakti mereka kepada tugas dan negara tanpa rasa berbelah bagi akhirnya di kenang jua sebelum mereka memejamkan mata buat kali terakhir. Dan aku berharap mana mana pihak yang membaca coretan aku ini, berfikir sejenak apa kita sudah lakukan kepada meraka yang sebelum dari kita yang membolehkan kita hidup aman dan sentosa pada hari ini. Oklah aku sambung lain kali pulak, yang mana tersinggung harap maaf ini hanya luahan hati seorang anak dan seorang rakyat kerdil sahaja. Wasslallam......
|0 comments
KEMBARA TAHAN KEMBALI LAGI

Salam kepada semua rakan rakan, agak lama saya tak mencoret bukan mencarut ye...hehehehe... Dah rasa lama sangat tak menulis dalam blog ni.... tapi entah kenapa terpikir pula malam ni nak menulis pulak. Sejak kebelakangan ni pelbagai akitivi yang di buat dan sibuk yang melampau pulak tambahan pulak tu dengan tubuh badan yang tak berapa sihat itu juga penyumbang kepada mengapa saya lama tak menulis dalam blog ni.

Macam yang tertulis kat atas sekali insyaAllah dalam tahun depan saya dan beberapa rakan merancang untuk menakluki semula Gunung Tahan, kali ni bersama sama dengan kumpulan Alam Damai Radio Amatur Community 47 "ADARC47" untuk mencuba nasib menawan pucak tahan.

Banyak saya terima permintaan selepas pendakian tahan pada tahun 2010 dan pada kali ni saya telah membuat perancangan untuk membawa kumpulan ADARC47 dan bersama sama peserta xpdc yang lain untuk turut sama menjayakan aktiviti ini. Alhamdullilah sehingga rencana inni ditulis sudah ada seramai 5 orang peserta dan masih lagi berbaki 7 tempat kekosongan yang perlu di isi untuk para penyahut cabaran tahan 2012.

Bukan apa sekadar ingin berkongsi pengalaman dan sesama kita ahli radio mahu pun bukan ahli radio untuk beriadah sambil menikmati keindahan alam ciptaan tuhan yang maha Esa ini. InsyaAllah aktiviti ini akan berlansung pada Januari 2012 dan sesiapa yang berminat boleh berhubung terus dengan saya melalui FB atau laman blog ADARC47.blogspot.com.

Maklumat lanjut juga anda boleh dapati di sana. Oklah rasanya sampai di sini dahulu buat masa ni.... para pendaki yang telah mendaftar sila membuat persiapan dari segi kesihatan, mentak dan peralatan, sebab yang kita akan harungi adalah satu kawasan yang sukar dijangka, dan para penuntut yang akan menduduki ujian Morse Code siri 1/2011 semoga lulus dengan jayanya. InysaAllah..... Ok 73 Blahhhhhhhhhh

First World Overland Land Rover London To Singapore

|0 comments
video

Al kisah Si Gunung Tahan Bahagian Kedua

|0 comments
Harap maaf rakan rakan sambungan bahagian kedua agak lewat sikit sebab ada banyak sikit masalah dan urusan harus di sudahkan dahulu, ok kita sambung balik cerita kita jeng...jeng..jeng..

D-Day+4 160730H Feb 2010 Puncak - Bkt.Botak - Bonsai - Berlumut - Kubang - Permatang - Kem Kor

Sejuk dan dingin mecengkam sampai tulang hitam dah le kena hentam ngan angin kuat kat atas tu bertambah sejuk le jadinya. Alarm jam aku pun dah bunyi apa lagi dengan kesejukan pagi kat atas tu maka aku mengagahi langkah untuk milihat sunrise.. perh memang cantik, tak terungkap ngan kata kata bro siap permandangan di hampari awan tebal, seolah olah aku berada tinggi di awangan. Tepat jam 8 pagi aku pun melangkahkan kaki turun kebawah, hari ni jarak perjalanan agak gile sikit... aku dah lama x buat keje ni long miles journey, dan lingkungan 18.5km aku kena redah dan dalam masa 11 ke 12jam macam tu lebih kurang. kedebuk kedebak aku melangkah melintas bkt. botak kemudian stop jap kat Bonsai sambil menikmati keindahan pohon bonsai yang tak terdapat kat tempat lain lepas tu layan sebatang rokok sat, lepas tu shoot balik berjalan. Entah macam mana macam aku dah angin yang baik dan nasib baik badan tak sakit sakit aku terus melangkah mengharungi Berlumut... ini yang azab sikit ni, sebab sudah start main pijak akar dan meniti batu licin, hampir hampir aku nak tergolek tapi nasib baik dapat berpaut kat satu pokok kurus tu... perhh kecut gak perut di buatnya. Dah mula kaki melangkah saiz gorila, apa taknya masa datang menaik ini masa tu ha.. amik kau melangkau le kaki mengangkag jadinya..hahahaha....

Alhamdulillah.. abih azab melintas berlumut aku rest lama sikit kat Kubang, apa lagi makan nasi le... lapik perut. sedang syok syok aku ngan rakan rakan relaks tetiba datang satu rakan aku, aku ingat macam biasa le, tapi lain plak citenye.... satu group lagi ada kat belakang sekali jarak ngan kita orang 3 ke 4 jam..... arghhh pak akal jadi macam ni tapi nasib baik abg guide ada kat belakang, ok kena tunggu orang kuat datang buat keputusan, jadi selepas rehat dan mencari akal maka keputusan pun keluar dalam 9 orang yang ada kat situ 5 orang akan stay tunggu rakan yang sorang lambat ni dengan guide... aku ngan 2 lagi rakan akan gerak dulu secepat mungkin ke kem kor supaya dapat datang balik ke permatang kalau sempat sebelum gelap untuk bantu yang lambat ni, kalu tak sempat rescue aku buat persedian makan malan dan minuman kepada mereka yang lewat ni. Apa lagi speed turbolah bang belari melompatlah dan pelbagai lagi, alhamdullilah sampai kat permatang dalam pukul 1600H dan masa aku gerak dari kubang lebih kurang 1445H ke 1500H macam tu le. Kira kira 1 jam lebih aku menuruni bukit yang sejauh 3.5km... turun aje xada flat atau daki oun menurun aje. Sampai kat permatang menggigil kepala lutut aku macam kena renjat ngan letrik. Lepak jap layan setuk dua air ngan rokok aku shoot balik, kali ni speed tak boleh slow bang..... lega sampai kem kor tepat jam 4.30 petang. Masa aku sampai tu dah ada geng aku sampai dulu lagi awal dalam jam 2 petang dah sampai dah. Aku tak tau le mamat ni pakai jantung apa EX5 ke atau TZM, laju gile macam pelesit.

Sampai aje kat kem kor aku naik khemah masak air ngan nasi kemudian mandi jap, apa tak nye dah kat 3 hari tak mandi, tup tup tengok jam dah dekat pukul 1800H .... macam mana cite ni kalu nak panjat balik mau makan masa 1 ke 2jam ni, so aku amik keputusan stay kat base camp buat apa yang patut, sebabnya kat area tu kalu dah pukul 6 keatas lebih baik jangan pi, kalau kena lintas gak kena jalan ramai ramai atau secepat mungkin jangan sekali kali stop kat situ. Tunggu punya tunggu alhamdullilah semuanya selamat sampai dalam jam 2030H tanpa sebarang kecederaan atau pun musibah. So pakat bercerita kenapa dan mengapa jadi demikian, aku mata dah ngantuk layan kopi dan kedebush tido le apa lagi.

D-Day+5 171030H Feb 2010 Kem Kor - Lata Luis - Kuala Luis - Kuala Juram

Argh..... hari relaks sikit, trek dah kira tak susah dah siap berkemas dalm jam 1030H aku pun rakan rakan mula melangkah keluar dari kem kor, kali ni lewat sikit sebab jarak perjalanan dah dekat dah dalam sekitar 13.5km aje lebih kurang 3 ke 4jam perjalanan. Macam biasa aku jalan dulu le hehehe.... aku lalu aje Lata Luis tak singgah pun kemudian baru aku stop kat Kuala Luis berhenti makan tengah hari sebab dah janji ngan rakan rakan lain nak stop kat sini jap untuk makan tengahari. Lepas makan aku pun mulakan perjalanan aku ngan mamat jantung TZM tadi, kami berdua meredah le ke 4 anak sungai sebelum tiba ke Kuala Juram, dah dekat nak sampai dah dekat sungai yang terakhir aku ngan mamat ni ambil kesempatam relaks lama kat sungai ni, rasa sayang pulak nak tinggalkan sungai ni dengan sejuknya, sunyi, nyaman segala le, sebabnya pada masa aku rasa tenang sangat, sebab dalam kepala otak aku ni tak dah benda yang serabut dan bab penat dah tak bab dah untuk di fikirkan. Rasa ketenangan seperti ini aku tak akan dapat kat tempat lain. Dah lama melepak apa lagi sambung berjalan le bro, abih dah tak balik ke.... sampai aje simpang ke Lata Bunian dah nampak dah jambatan gantung yang memulakan Rintih Tahan ni, tepat jam 1545H aku selamat sampai ke Kuala Juram. Lepak jap tunggu 4wd nak bawa balik aku ngan rakan rakan balik ke Sungai Relau. Jam lebih kurang 1630H 4wd pun sampai dalam 1715H kami semua selamat sampai ke Pejabat PERHILITAN Sungai Relau, selesai urusan pengishtiharan sampah kami pun pacak khemah kat kem site Sungai Relau. Ha.. masa ni le nak merasa relaks habis, mandi kat bilik air, bercukur dan bersantai di bawah lampu jalan, hahahaha..... abis aktiviti sembang sumbing apa lagi tido le...

D-Day+6 181300H Feb 2010 Sungai Relau - Gua Musang - Kajang

Pagi lepas solat subuh aku siap jemur khemah, masak dan mengemas sambil menunggu 4wd yang nak bawa kami balik ke stesen keretapi Merapoh. Dalam jam 1300H 4wd pun sampai, huiii.... semua dah smart dah janggut macam beruang pun hilang, misai macam ikan keli pun dah kontot, al maklumlah nak masuk pekan dan nak balik dah. sampai kat stesen dalm jam 1330H, pekena nasi dulu ngan air coke dulu, lepas tu baru pi kat stesen keretapi tunggu tren nak ke Gua Musang. Kenapa ke Gua Musang??? Apa ke hei nye nak menunggu lame kat Merapoh nak buat apa, baik pi Gua Musang boleh layan KFC hahahaha..... memang dah adat group kami keluar aje dari hutan KFC ngan Vanilla Coke mesti layan baru complete mission. Sampai aje KFC pun kena serbu, aduh lain plak cite nya.... KFC tak ada aircond, rosak pulak..... argh pedulikan hantam aje panas pun panas lah pun kena layan gak. Dekat berejam gak aku ngan rakan rakan merayau kat pekan Gua Musang tu sementara nak tunggu tren dari Tumpat ke Kuala Lumpur sampai. Lebih kurang jam 2100H tren pun sampai, apa lagi panjat le tren, udah tren yang naik ni bergelap dah plak tu aircond pun kong jugak...... hampeh... nasib baik bro KTMB ni power apa entah yang di kelebek kat kotak letrik tu, yang gelap dah terang dan yang panas dah jadi sejuk membeku pulak. Macam biasa le kalau naik ngan rakan rakan tido tak de dah, lepas penat bersembang pi kantin lak layan makan ngan rokok sebatang, argh tak boleh jadi keje ni..... rugi bayar lebih tapi tak tido ni, apa lagi tarik langsir berdengkur le...... perhhh best oooo tren baru KTMB ni.... kalau nak tau sendiri mesti try, pasti tak menyesal..... bukan nak promo tapi kenyataan.......

D-Day+7 190830H Feb 2010 Stesen Keretapi Kajang

Sesedar je aku dah sampai kat Seremban, nyenyak gak aku tido semalam, basuh muka lebih kurang, gosok gigi dan lepak kat tangga sambil layan lagu dalam tren. Sampai je kat Kajang lebih kurang 0830H melangkah keluar dan apa lagi semua dah nampak muka family yang menunggu kat luar. Buat aktiviti terakhir iaitu bersalam ngan rakan rakan yang akan mengambil haluan masing masing ke rumah, aku ngan member aku pi pekena roti canai dulu kemudian baru fikir macam mana nak balik ni, dah selesai makan pagi kami amik keputusan naik teksi ajelah, senang cite.... lebih kurang 1000H aku pun selamat sampai kat depan pintu umah aku, perhhh rindu betul kat umah hampir seminggu aku tinggalkan umah. Maka tamatlah sudah kembara aku bersama sama dengan rakan rakan menawan Puncak Tahan yang tertinggi di Semenanjung Malaysia.

Itulah rakan rakan ku coretan dan pengalaman yang tak seberapa yang aku ingin kongsikan bersama dengan pembaca sekalian, nak aku cite kat sini sampai 100 tahun tak akan habis, tetapi apa yang penting adalah pengalam dan pengajaran yang dapat aku timba dari kejadian dan pengalaman dari perjalanan tersebut...... pelbagai cerita yang terjadi yang aku tak nyatakan kat sini sekadar menjadi pedoman dan kenangan buat diriku dan rakan rakan yang terlibat. Jika ada kesempatan waktu akan ku ceritakan apa lagi peristiwa yang terjadi tetapi tidak di sini mungkin semasa di meja kopi atau sebagainya kerana ada di antara pembaca kita ada yang menpunyai PEMAHAMAN YANG BERBEZA, jadi tak perlu aku mengulas panjang kerana tepuk dada tanya niat anda kenapa berbuat demikian sedangkan pekara tersebut tidak harus anda lakukan sehingga mengguris hati dan perasaan seseorang. Aku berdiam sahaja biar Allah S.W.T yang menentukan dan menilai seseorang itu bukan manusia itu sendiri. Itu yang dapat dari perjalanan ke Gunung Tahan ni. Jika ada coretan dan catatan aku ini agak pincang dan tak sedap di baca maaf kan daku, kerana aku sekadar manusia biasa yang tidak lari dari kesilapan dan kerosakan. Wassalam 73 blahhhhhh.........



Al Kisah Si Gunung Tahan Bahagian Pertama

|2 comments
Ha... bagai di janjikan al kisah tahan akan bermula, sorry lambat post sibuk ngan tugasan dan aktiviti lokalan. Ok al kisah pun bermulaa......

D-Day 122130H Feb 2010 Kajang - Merapoh

Dengan kesesakan yang melampau di pekan kajang maka aku ngan rakan2 berjaya berkumpul kat stesen keretapi Kajang menunggu tren expres timuran yang akan membawa kami ke merapoh. Jadi nak di pendek cite sebab banyak lagi nak tulis tren pun sampai dan kami semua seramai 11 orang pun naik, apa lagi dalam tren ada yang bersembang, menyakat, bergurau senda dan tak lupa juga ada yang mengcongak kemampuan diri boleh atau tidak untuk menyahut cabarab Tahan kali ini. Apa lagi lepas makan nasi lemak kat Gemas aku ngan rakan2 terus kebabom lena..zzzzzzzz...


D-Day +1 130630H Feb 2010 Merapoh - Sg. Relau - Kuala Juram - Kem Kor

Nasib baik ada rakan kejutkan aku kat Lipis kalau tak mau terlepas sampai Golok, ok semua pendaki selamat sampai dan turun di stesen keretapi Merapoh tepat jam 0630H, dan pelbagai riak muka telas terhasil al maklumlah muka baru bangun tidur. Sebelum meneruskan perjalanan sementara itu sempatlah bersarapan pagi, bersolat subuh dan mencari keperluan terakhir sebelum meninggalkan dunia ketamadunan dan menuju ke alam rimba yang mencabar.....

Dalam lebih kurang jam 1030H 2 kenderaan 4x4 yang akan membawa kami ke Pejabat PERHILITAN Sungai Relau telah sampai apa lagi, let's go geng.... Gunung Tahan tengah tunggu kehadiran kita semua. Maka sampailah kami di Sg. Relau maka kehadiran kami di sambut oleh Abg Man a.k.a Renjer Man Gajah serta abang guide kami iaitu Abg Mail. Pelbagai proses harus dibuat untuk memasuki Taman Negara ni dari permohonan permit masuk sampailah ke pengishtiharan barangan supaya barang yang di bawa masuk harus di bawa keluar semula.

Maka jam lebih kurang 1140H selepas semua urusan selesai maka kami semua bergerak masuk ke stesen terakhir sebelum mula mendaki Gunung Tahan iaitu Kuala Juram. Menaiki 4wd yang sama maka kami menyusuru jalan berturap sajauh 14km yang memakan masa 40 ke 45minit untuk tiba ke sana. Alhamdulilah kami semua selamat sampai walau pun jalan berturap tapi macam roller coster bang, nasib baik driver otai hehehe.....


Azab Telah Bermula
Selepas membuat penyedian terakhir dan sedikit penerangan dari abg guide serta bacaan doa kami pun mula melangkah ke laluan yang di beri nama RINTIH TAHAN. Bunyi macam biasa tetapi Rintih mungkin bermaksud denai atau laluan kecil, tetapi di sebaliknya engkau akan merintih dalam hati bertapa azabnya laluan yang kau akan hadapi dan sama ada kau akan tahan atau pun tidak. Ok dalam jam lebih kurang 1230H maka kami pun mulakan perjalanan melintasi jambatan gantung, Lata Bunian, menyeberangi 4 anak sungai yang shahdu maka akhirnya kami sampai ke kawasan rehat yang pertama Kuala Luis. Jarak di antara Kuala Juram dan Kuala Luis adalah 5 km yang memakan masa dalam 1 ke 1 setengah jam perjalanan. Tarik nafas jap kemudian meneruskan perjalanan yang mengcanak bukit sebelum tiba ke Lata Luis dan seterusnya ke Kem Kor tempat kami bermalam untuk hari ini. Jarak di antara Kuala Lius ke Lata Luis adalah 6km yang memakan masa 2 jam dan Lata Luis ke Kem Kor 2.5km dalam masa 1 jam aje. Purata pejalanan hari tu dalam 13.5km yang memakan masa 3 ke 4 jam perjalanan. Kami selamat sampai pada jam 1400H dan terus membuat pentadbiran sendiri dari mandi sampai le ke pasang khemah.



D-Day +2 140830H Feb 2010 Kem Kor - Kubang

Seawal jam 0630H semua pendaki telah bangun dari lena masing masing dan terus membuat persiapan sebelum memulakan pendakian, ada yang masak makanan untuk makan tengah hari dan tak lupa gak untuk sarapan sebelum bergerak. Barang makanan yang akan di gunakan pada hari berikutnya di lokasi yang sama di tinggalkan supaya ringan sikit bebanan semasa pendakian nanti. Ok semua dah siap maka jam 0830H kami pun bergerak meninggalkan Kem Kor menuju ke Kubang, laluan pada awalnya ok tetapi selepas melintasi sungai yang memisahkan Kem Kor dan laluan ke Kubang maka ia telah mula menunjukkan taringnya.

Mendaki dan terus mendaki tanpa henti hingga ke rest yang pertama iaitu Kem Permatang, kem ni jarang orang lepak sini sebabnya.....hehehehe sendiri mau ingatlah kawan dan kat sini masih lagi ada water point untuk di jadikan bekalan ke puncak. Jarak dari Kem Kor ke Permatang 2.5km yang memakan masa 1 ke 1 setengah jam perjalanan. Sambil rehat makan tengah hari, masak air teh panas, lepas tu layan rokok nusantara sambil di hembus kabus...... perhhh memang best bro.

Ok, tak boleh rest lama2 jauh lagi nak jalan ni dari Permatang ke Kubang 3.5km yang memakan masa 3 jam, jam lebih kurang 1300H kami pun mula mendaki. Perhh... berbakul bakul aku dengar ayat sumpah seranah rakan2, tapi aku diamkan aje terk memang menyakitkan hati dan kaki, apa tidaknya mendaki tanpa henti selama 3 jam dah le tu tak ada tempat nak rehat tambah lak trek dah mula main akar dan cat walk celah batang kayu, hehehe..... inilah tahan yang akan menguji mental dan fizikal serta di sinilah kita akan lihat siapa yang penyabar dan pemarah dan silap silap ada yang putus kawan pun ada, tapi yang penting sabar dan hadapi dengan hati yang tabah walaupun penat bagai nak mati. alhamdullillah kami selamat sampai ke Kem Kubang tepat jam 1500H dan di sini ada cerita di sebalik cerita.

Kem Kubang memang sedikit misteri tetapi biarlah misteri itu menjadi pedoman sesiapa yang melaluinya, dalam asyik kami melepak melpas penat mendaki tiba satu kumpulan kecil yang sedang turun dari puncak menuju ke Kem Kor. Apa yang menarik tentang pendaki ini adalah seorang wanita yang berumur 68 tahun dan sangat aktif dalam aktiviti mendaki tambah pula beg bawa sendiri tau, bukan pakai poter...hahaha... kalu warga emas boleh takkan yang muda kantoi kot...hehehe. Ok selepas bersembang ngan kakak tu masing masing buat aktiviti sendiri sehingga menunggu hari esok pejalanan dari Kubang ke Puncak sejauh 12.5km yang akan memakan masa 8 ke 9 jam perjalanan. Sabor ajelah......


D-Day +3 150800H Feb 2010 Kubang - Berlumut - Bonsai - Bkt Botak - Puncak

Macam biasa semuanya bangun awal bersiap dan tepat 0800H semua meninggalkan Kem Kubang menuju ke Berlumut, tapi trek kali ni ok sikit lah dar semalam yang menduga kaki dan akal, dalam 1 jam kami sudah sampai ke Berlumut. Nama pun dah kenal kalu berlumut mesti banyak air, ya trek sepanjang Berlumut ke Bonsai kami terpaksa meniti akar dan bermain lumpur dan lumut kerana trek ini amat basah dan lembab serta setiap langkah yang di atur harus berhati hati bagi mengelakkan kecelakaan. Ada juga beberapa orang pendaki terjatuh dan terbenam kaki semasa melintasi trek ni. Trek ni dah le licin, basah, berlumpur dan pelbagai lagilah tetapi di akhir perjalanan hadiah sedang menanti anda dengan pandangan yang sungguh cantik dengan panorama Puncak Tahan di selubungi awan dan kabus serta di kelilinagi pokok bonsai yang sangat cantik..... aduhh rasa sayang untuk meninggalkan tempat ini. Inilah kebesaran dan kekuasaan yang Maha Esa yang mentadbir seluruh alam.

Jarak di antara Kubang ke Berlumut 1.5km memakan masa 1 jam dan Berlumut ke Bonsai 5.5km dalam masa 3 jam perjalanan. Selesai berehat, bergambar dan sebagainya kami pun menuju ke destinasi rehat terakhir iaitu Bkt Botak yang jarak 3km yang memakan masa 2 jam aje. Hah...aje lah tu, memang dekat kalu trek dah main batu dan tambahan pulak ketinggian sudah mencecah 1500M FSL (From Sea Level) mau tak mengcungap macam ikan talapia atas darat. Alhamdullliah kami selamat sampai ke Bkt Botak tepat jam 1230H dan rakan2 lain masih belum sapai lagi pada masa tu, al maklumlah permandangan sudah bertambah cantik apa lagi semua pakat dok sesi fotografi le. Rehat sudah, memerut pun sudah, 3 jam rehat perjalanan bersambung semula menuju ke Puncak Tahan, trek sepanjang 2.5km dan masa di ambil dalam 1 jam pendakian. Keletu keletak tongkat aku memanjat batu alhamdulillah akhirnya aku selamat sampai ke Puncak Gunung Tahan dan masa rasmi yang tercatat pada jam 1433H. Alhamdulillah syukur kepada Allah akhirnya aku ngan rakan2 selamat sampai ke Puncak Tahan yang begitu indah dan tak terungkap dengan kata kata. Nantikan sambungan bahagian kedua sesi turun lah pulak ok jumpa lagi. 73 Blahhhhh........



PUNCAK TAHAN TELAH KU TAWAN

|2 comments



Kasi gambar dulu....berita akan menyusul kemudian.....tunggguuuuuu

Penangan Si Nuang

|0 comments
Aduh... memang hardcore sungguh si Nuang ni..... tepat pada tarikh 06 Feb 2010 jam 2030H maka seramai 9 orang mula mendaki ke Gunung Nuang...... mak oii malam lak tu, dah le aku lama tak anggkat beg...perhhhh nak pecah dada aku cari angin.... syukur alhamdulillah lepas aje pondok No 3 angin sudah dapat la. Sampai kat Camp Site Lolo tepat jam 0030H, siap pasang khemah lepas tu layan makan maggie sambil pekena kopi susu...... perhhh best gile tengah tengah kesejukan hutan tu... lama aku tak layan suasana macam ni ngan kawan kawan.

Tepat jam 0730H ada pulak yang melalak jadi jam loceng dah pagi tu tido kat jam 0340H, dah pulak tu jam loceng ni nyanyi lagu wali lah pulak. Apa lagi bangun cuci taik mata sikit, kumur lebih kurang, kemas tempat tido, kemudian makan pagi roti cicah sardin dan kopi O panas.
Lebih kurang jam 0830H lepas buat warm up sikit terus kami bersembilan ni gerak ke Puncak dari Camp Site Lolo, perhh....... nak sampai ke Camp Site Pacat memang macam sial, bukit mencanak tak bagi peluang langsung nak angkat kepala, tambah lak cukup ngan rut, mude hole termasuk V gully lagi...... aku tak tau nak panggil apa aku guna istilah offroad aje lah ye... senang sikit. Sampai aje kat Pacat aku ngan partner aku zaidi masak air panaskan kompo ATM bubur pulut hitam ngan bubur kacang hijau sambil pekena air ice lemon tea....perhhhh lagi memang best oooo badan dah penat lepas tu pekena lak air ice lemon tea, memang layan beb....

Lepas gerak dari Camp Site Pacat terus shot ke Puncak, usah kata le bang trek dia memang macam HARAM JADAH peringkat dewa ke 18, mencanak 60 darjah, lepas tu licin lak sebab malam tu kat atas ujan, tapi alhamdulillah tepat jam 1140H aku ngan partner aku sampai, tapi sebelum tu geng rempit dah sampai dah dalam 1/2 jam dulu siap ngan masak nasi lagi, so kami ni kumpulan ke 2 le yang sampai puncak. Elok tak sampai 15 minit meneru dari mana pun aku tak tau datangnya manusia sampai ke Puncak Nuang, tapi oklah sempat juga aku buat pancaran ke Tranasional ASTRA pada pagi tu, ok masa dah cukup maka kami pun gerak turun dari Puncak dan sampai Camp Site Lolo jam 1630H kemudian kemas khemah dan peralatan, mulakan pergerakan balik jam 1800H dan selamat sampai ke pintu pagar Gunung Nuang jam 2000H.

Itulah serba sedikit aktiviti aku minggu lepas, ni dah tinggal kurang dari 48jam aku akan ke Gunung Tahan, aku harapkan semua dalam keadaan selamat pergi dan balik serta semua yang di tinggalkan di sini juga semasa semua rakan pergi ke Tahan kelak. Aku memohon agar rakan rakan mendoakan kami selamat pergi dan balik semasa di sana nanti.

Ok, jumpa lagi..... isteri aku dah panggil masuk tido daaa.... jumpa lagi lepas balik dari Tahan. Selamat semua dan buat rakan rakan yang berugama Buddha aku mengucapkan "Gong Xi Fa Chai" 73 Blahhhhhhhhhh.......